Perjalanan KA Saat Nataru Ditambah, Dirut KAI Imbau Pengguna Jalan Tingkatkan Disiplin Berlalu Lintas di Perlintasan Sebidang

Jumat, 15 Desember 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

PT Kereta Api Indonesia (Persero) terus mengimbau masyarakat agar meningkatkan disiplin berlalu lintas saat melintasi perlintasan sebidang kereta api, baik yang dilengkapi palang pintu maupun tidak. Terlebih pada saat Angkutan Natal dan Tahun Baru (Nataru) pada tanggal 21 Desember 2023 s.d 7 Januari 2024, KAI akan menambah 86 KA tambahan. Sehingga frekuensi perjalanan kereta api semakin meningkat.

“Kami terus menghimbau  mengajak pengguna jalan raya agar meningkatkan kedisiplinan berlalu lintas ketika akan melintas di perlintasan sebidang. Agar kejadian-kejadian kecelakaan di perlintasan sebidang seperti yang terjadi pada Kamis (14/12) di Kalideres Jakarta Barat dan Kab. Bandung Barat tidak terulang kembali,” tegas Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo.

Seperti diketahui pada Kamis (14/12) telah terjadi 2 kecelakaan di perlintasan sebidang, yakni antara truk pikap dengan commuterline di Kalideres, Jakarta Barat, serta antara mobil minibus dengan KA 7330 Feeder di Kab. Bandung Barat. 

“Kami ingatkan kembali, bahwa tata cara melintas di perlintasan sebidang sesuai UU No: 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan adalah berhenti di rambu tanda “STOP”, tengok kiri-kanan baik perlintasan tersebut terjaga maupun tidak terjaga. Apabila telah yakin aman, baru bisa melintas. Adapun keberadaan palang pintu, sirene, dan penjaga perlintasan, hanyalah alat bantu keamanan semata. Alat utama keselamatannya ada di rambu-rambu lalu lintas,” kata Didiek.

Di dalam UU Nomor 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian Pasal 124 menyatakan bahwa pada perpotongan sebidang antara jalur kereta api dan jalan, pemakai jalan wajib mendahulukan perjalanan kereta api.

Di samping itu, pada UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan (LLAJ) pasal 114 juga menyebutkan bahwa pada perlintasan sebidang antara jalur KA dan jalan, pengemudi wajib berhenti ketika sinyal sudah berbunyi dan palang pintu KA sudah mulai ditutup, serta wajib mendahulukan kereta api.

“Bahkan ada ancaman bagi pengguna jalan yang melanggar aturan di perlintasan sebidang dapat dikenakan denda hingga Rp750.000,” ujar Didiek.

Aturan tersebut telah diatur di dalam UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan (LLAJ) pasal 296 yang berbunyi bahwa, Setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor pada perlintasan antara kereta api dan jalan yang tidak berhenti ketika sinyal sudah berbunyi, palang pintu kereta api sudah mulai ditutup, dan/atau ada isyarat lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 114 huruf a dipidana dengan pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda paling banyak Rp750.000,00 (tujuh ratus lima puluh ribu rupiah).

Sementara peningkatan keselamatan pada perlintasan sebidang kereta api, seperti menjadikan perlintasan tidak sebidang atau pemasangan pintu perlintasan bagi yang belum terpasang, merupakan wewenang pemerintah pusat atau daerah sesuai dengan kelas jalan raya. Hal tersebut sesuai Peraturan Menteri Perhubungan No PM 94 Tahun 2018 tentang Peningkatan Keselamatan Perlintasan Sebidang Antara Jalur Kereta Api Dengan Jalan.

Pada Pasal 5 aturan tersebut disebutkan bahwa, setiap perlintasan sebidang yang ada harus dilakukan evaluasi paling sedikit 1 tahun sekali oleh Direktur Jenderal Kementerian Perhubungan untuk jalan nasional, Gubernur untuk jalan provinsi, dan Bupati/Walikota untuk jalan kabupaten/kota dan jalan desa.

Hasil evaluasi tersebut disertai rekomendasi apakah perlintasan tersebut dibuat menjadi tidak sebidang, ditutup, atau ditingkatkan keselamatannya dengan memasang portal, isyarat lampu, tulisan, suara, dan lainnya.

“KAI berharap peran aktif semua pihak untuk dapat melakukan peningkatan keselamatan pada perlintasan sebidang demi keselamatan bersama,” ujar Didiek.

KAI juga proaktif meningkatkan keselamatan di perlintasan sebidang, khususnya pada periode Nataru mendatang dengan menambah Petugas Jaga Jalan Lintas (PJL) sebanyak 374 PJL ekstra di Jawa dan Sumatera.

Sepanjang 2023, KAI mencatat telah terjadi 313 kali kecelakaan di perlintasan sebidang dengan jumlah korban meninggal sebanyak 90 orang, luka berat sebanyak 70 orang, dan luka ringan sebanyak 71 orang.

Di samping itu, VP Public Relations KAI Joni Martinus menyampaikan posisi ketersediaan tempat duduk KA pada masa Liburan Natal & Tahun Baru (Nataru) selama 18 hari (21 Desember 2023 s/d 7 Januari 2024), berdasarkan data pada Jumat tanggal 15 Desember 2023, pkl 07.00 WIB.

Tiket yang terjual sebanyak 1.098.181 tiket atau 38,84% dari total tiket yang disediakan yakni sebanyak 2.827.280 tiket KA Jarak Jauh, Menengah, dan Lokal yang dikelola oleh KAI.

Rincian tiket yang telah dipesan masyarakat tersebut sebagai berikut:

a. Kelas eksekutif: 265.093 tiket terjual (Kapasitas 854.110 tempat duduk).
b. Kelas bisnis: 33.914 tiket terjual (Kapasitas 129.908 tempat duduk).
c. Kelas Ekonomi: 799.174 tiket terjual (Kapasitas 1.843.262 tempat duduk).

Berikut daftar 10 KA terfavorit dalam masa Libur Nataru sbb:
1. KA Airlangga (KA 235) relasi Surabaya Pasarturi – Pasar Senen: 24.686 tiket
2. KA Airlangga (KA 236) relasi Pasar Senen – Surabaya Pasarturi: 24.188 tiket
3. KA Bengawan (KA 246) relasi Pasar Senen – Purwosari: 19.332 tiket 
4. KA Bengawan (KA 245) relasi Purwosari – Pasar Senen: 19.168 tiket
5. KA Kahuripan (KA 237) relasi Blitar – Kiaracondong: 18.154 tiket
6. KA Kahuripan (KA 238) relasi Kiaracondong – Blitar: 18.148 tiket 
7. KA Sri Tanjung (KA 242) relasi Lempuyangan – Ketapang: 18.031 tiket
8. KA Sri Tanjung (KA 241) relasi Ketapang – Lempuyangan: 17.724 tiket
9. KA Probowangi (KA 266) relasi Ketapang – Surabaya Gubeng: 12.838 tiket
10. KA Serayu (KA 251) relasi Purwokerto – Pasar Senen: 12.777 tiket.

Tiket di masa Nataru ini masih banyak tersedia, masyarakat dapat memesan tiket KA melalui aplikasi Access by KAI, website kai.id dan serta seluruh channel resmi pemesanan tiket KA lainnya. Kami mengimbau agar masyarakat merencanakan liburannya sebaik mungkin. (Public Relations KAI)

Berita Terkait

Startup Insurtech Fuse Realisasikan Bantuan Perbaikan Sekolah MI Nurul Huda Bogor
Pameran Ekosistem Ramah Lingkungan “Chery Eco” akan Memperlihatkan Aspirasi Perjalanan Konsumen di Masa Depan
Samsung Jadi Peringkat Pertama di Pasar Digital Signage Global selama 15 Tahun Berturut-turut
Huawei Ajak Pengembang Ciptakan Native Apps untuk HarmonyOS
Hadir Pertama Kali di Pulau Sulawesi, Honda Resmikan Dealer Mobil Bekas Bersertifikasinya Melalui Honda KMG Certified Used Car
Lanjut Liburan, Indonesia AirAsia Tawarkan Promo hemat 20% Rute Internasional
Peran Srikandi BUMN Pertamina Grup dalam peringatan Hari Kartini 2024
Termotivasi Tradisi Podium, Tim Yamaha Racing Indonesia Optimis Raih yang Terbaik di Seri ke-2 ARRC 2024 Zhuhai

Berita Terkait

Rabu, 24 April 2024 - 13:25 WIB

Startup Insurtech Fuse Realisasikan Bantuan Perbaikan Sekolah MI Nurul Huda Bogor

Selasa, 23 April 2024 - 14:32 WIB

Pameran Ekosistem Ramah Lingkungan “Chery Eco” akan Memperlihatkan Aspirasi Perjalanan Konsumen di Masa Depan

Selasa, 23 April 2024 - 14:25 WIB

Samsung Jadi Peringkat Pertama di Pasar Digital Signage Global selama 15 Tahun Berturut-turut

Selasa, 23 April 2024 - 14:00 WIB

Huawei Ajak Pengembang Ciptakan Native Apps untuk HarmonyOS

Selasa, 23 April 2024 - 12:47 WIB

Hadir Pertama Kali di Pulau Sulawesi, Honda Resmikan Dealer Mobil Bekas Bersertifikasinya Melalui Honda KMG Certified Used Car

Senin, 22 April 2024 - 12:49 WIB

Lanjut Liburan, Indonesia AirAsia Tawarkan Promo hemat 20% Rute Internasional

Minggu, 21 April 2024 - 12:55 WIB

Peran Srikandi BUMN Pertamina Grup dalam peringatan Hari Kartini 2024

Jumat, 19 April 2024 - 18:20 WIB

Termotivasi Tradisi Podium, Tim Yamaha Racing Indonesia Optimis Raih yang Terbaik di Seri ke-2 ARRC 2024 Zhuhai

Berita Terbaru