Targetkan Penurunan Angka Kemiskinan 7,5 persen di 2024, Wapres KH Ma’ruf Amin Minta K/L Terkait Optimalkan Program dan Anggaran

Kamis, 22 Februari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Jakarta, Mediaindonesia.id – Badan Pusat Statistik (BPS) pada Maret 2023 mencatat angka kemiskinan nasional masih 9,36 persen. Padahal, target angka kemiskinan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024 yang telah ditetapkan pemerintah sebesar 6,5 – 7,5 persen.

Untuk mempercepat pencapaian target angka kemiskinan mendekati 7,5 persen dan juga kemiskinan ekstrem 0 persen pada 2024, Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin selaku Ketua Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K) menginstruksikan kementerian dan lembaga terkait, termasuk pemerintah daerah (pemda) untuk meningkatkan kualitas implementasi berbagai program dan penggunaan anggara penanggulangan kemiskinan.

“Program-program yang terbukti bisa mengentaskan kemiskinan, [misalnya] di Kementerian Sosial (Kemensos), Kementerian Tenaga Kerja, Kementerian Koperasi dan UKM, atau di tempat-tempat lain perlu dioptimalkan bahkan kalau perlu ditambah anggarannya. Kalau program yang hasilnya tidak jelas, kita geser saja,” imbau Wapres saat memimpin Rapat Koordinasi Tingkat Menteri tentang Percepatan Pencapaian Target Penurunan Kemiskinan Tahun 2024, di Istana Wapres, Jl. Medan Merdeka Selatan No. 6, Jakarta Pusat, Kamis (22/02/2024).

Lebih lanjut, Wapres menyoroti masalah pengalokasian anggaran yang tidak tepat sasaran pada beberapa program. Ia pun mencontohkan pemberian subsidi seperti subsidi listrik, bahan bakar minyak (BBM), pupuk, dan bunga Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang sebagian tidak dinikmati masyarakat miskin.

“Strategi penganggaran ini harus dikaji ulang, over all, sehingga lebih tepat sasarannya,” pintanya.

Khusus terkait pemberian bantuan sosial (bansos), Wapres menekankan, mekanisme besaran bansos menyesuaikan tingkat kemahalan daerah untuk dikaji. Apabila hal ini efektif, ia menginstruksikan agar dapat diimplementasikan secepatnya.

“Menurut Menteri Keuangan, anggarannya dapat menyesuaikan. Misalnya bansos di Jawa dan Papua, atau di daerah lain itu dibedakan besarannya sesuai tingkat kemahalannya masing-masing,” terangnya.

Tidak hanya itu, sambung Wapres, pemberian bansos juga harus dipastikan tepat sasaran, sehingga perlu dilakukan validasi data secara akurat menggunakan Data Pensasaran Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem (P3KE) maupun Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

“Kita kan sudah punya data by name by address sebenarnya, sehingga supaya lebih efektif [harus divalidasi],” tegasnya.

Lebih jauh, Wapres meminta para menteri/kepala lembaga dan kepala daerah untuk memastikan keluarga miskin dan rentan yang belum memperoleh program pemerintah (exclusion error) agar diupayakan dapat menerima berbagai program bantuan yang ada. Selain itu, ia juga menekankan ketepatan jumlah dan waktu penyaluran bantuan dengan mengedepankan kelompok rentan seperti lansia, penyandang disabilitas, pekerja migran, dan perempuan kepala keluarga.

“Lakukan intervensi khusus di wilayah kantong kemiskinan di daerah dengan jumlah penduduk miskin dan tingkat kemiskinan tinggi, dan pastikan adanya skema afirmasi mengedepankan kelompok perempuan dan pemuda agar dapat mengakses lapangan kerja,” pungkasnya.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy melaporkan bahwa pada 2023 seluruh provinsi mengalami penurunan angka kemiskinan ekstrem, khususnya di Papua, Papua Barat, dan Nusa Tenggara Timur dengan penurunan terbesar.

“Sementara itu, berdasarkan perhitungan Satgas P3KE, hasil estimasi tingkat kemiskinan ekstrem di kabupaten/kota tahun 2023, ada 432 kabupaten/kota mengalami penurunan, 75 kabupaten mengalami kenaikan, dan 7 kabupaten stagnan,” paparnya.

Namun, Menko PMK optimis bahwa target penurunan angka kemiskinan ekstrem hingga 0 persen atau mendekati 0 persen pada akhir 2024 akan terwujud.

“Hasil perhitungan BPS menyatakan penurunan angka kemiskinan ekstrem saat ini mencapai 1,12 persen per Maret 2023 atau turun 0,9 persen poin dibanding Maret 2022. Penurunan tersebut lebih cepat dibanding penurunan periode Maret 2022 – Maret 2021 yang hanya 0,1 persen poin. Jika tren penurunan berlanjut, kita optimis tahun 2024 setidak-tidaknya dapat mendekati 0 persen. Target kami paling tidak tahun 2024 harus di bawah 0,5 persen,” terangnya.

Menurut Muhadjir, berbagai upaya khusus telah dilakukan untuk menanggulangi kemiskinan mulai dari pemberian bansos tambahan, bantuan cadangan pangan pemerintah, BLT El Nino, bantuan rumah layak huni, penyediaan air bersih, bantuan tunai untuk petani gagal panen, hingga perbaikan sanitasi di wilayah kantong-kantong kemiskinan.

“Selain itu, diberikan juga insentif fiskal kepada daerah terkait dengan pencapaian daerah dalam pelaksanaan P3KE 2023 dan rencananya juga diberikan pada 2024,” ujarnya.

Terkait pemberian insentif fiskal pada 2024 ini, Menteri Keuangan Sri Mulyani membenarkan bahwa kepada daerah yang dapat menurunkan angka kemiskinan secara signifikan akan diberi insentif fiskal.

“Untuk 2024 ini alokasinya sama [seperti 2023] sebesar 4 triliun rupiah, ada untuk penanganan stunting, inflasi, dan penghapusan kemiskinan ekstrem. Jadi kami mohonkan mungkin untuk tetap menjadi fokus dari kepala-kepala daerah pada 2024 untuk melaksanakan beberapa program yang penting ini,” imbaunya.

Lebih lanjut, Sri Mulyani melaporkan bahwa realisasi anggaran untuk penghapusan kemiskinan ekstrem pada 2023 mencapai Rp388,6 triliun, sedangkan pagu tahun ini sebesar Rp403,9 triliun yang akan direalisasikan melalui berbagai program pada kementerian/lembaga terkait.

“Terdapat 3 strategi untuk penghapusan kemiskinan yaitu mengurangi beban pengeluaran keluarga miskin, meningkatkan pendapatan, dan menurunkan jumlah kantong kemiskinan,” ungkapnya.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Sosial Tri Rismaharini melaporkan bahwa Kementerian Sosial (Kemensos) terus merealisasikan berbagai program untuk menanggulangi kemiskinan di tanah air. Adapun untuk mengurangi beban pengeluaran keluarga miskin, Kemensos terus melakukan pemberian bansos, menempatkan keluarga miskin tanpa tempat tinggal ke rumah-rumah susun, serta memberikan pelatihan vokasional termasuk untuk kalangan penyandang disabilitas.

“Pada 2023 lalu, kami telah mengeluarkan 10.073 keluarga penerima manfaat (KPM) program bansos. Itu sudah keluar dari penerima bantuan sosial. Kemudian 2024 kami sudah mulai, Januari kemarin kita sudah keluarkan 3.772 KPM, keluar dari penerima bantuan sosial,” ujarnya.

Hadir pula dalam rapat tersebut, Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, Wakil Menteri Pertanian Harvick Hasnul Qolbi, serta para pejabat kementerian/lembaga terkait. (EP/SK-BPMI, Setwapres)

Berita Terkait

Terima Wapres KH Ma’ruf Amin Terpilih Gibran Rakabuming, Wapres KH Ma’ruf Amin Ma’ruf Amin Tekankan Pentingnya Sinergi dan Keberlanjutan Program
Ukir Sejarah Baru, Wapres KH Ma’ruf Amin Ajak Masyarakat Doakan Timnas Indonesia U-23 Terus Melaju
Turunkan Ketegangan Konflik Timteng, Wapres KH Ma’ruf Amin Ungkap Pemerintah Terus Berkomunikasi dengan Sejumlah Negara
Tanggapi Hasil Sidang Sengketa Pilpres 2024, Wapres KH Ma’ruf Amin Minta Semua Pihak Menerima Putusan MK
Wapres KH Ma’ruf Amin Tegaskan Pengembangan Ekonomi dan Keuangan Syariah Harus Selaras dengan Prioritas Pembangunan dan Keunggulan Daerah
Pastikan Program Berjalan Sesuai Rencana, Wapres KH Ma’ruf Amin Minta KDEKS Provinsi Jabar Susun Rencana Aksi dan Target Berkesinambungan
Hadiri Pengukuhan Pengurus KDEKS Provinsi Jabar, Wapres KH Ma’ruf Amin Sampaikan Empat Fokus Pengembangan Ekonomi dan Keuangan Syariah
Saksikan Pengukuhan KDEKS Provinsi Jabar, Wapres KH Ma’ruf Amin Bertolak ke Bandung

Berita Terkait

Rabu, 24 April 2024 - 18:35 WIB

Terima Wapres KH Ma’ruf Amin Terpilih Gibran Rakabuming, Wapres KH Ma’ruf Amin Ma’ruf Amin Tekankan Pentingnya Sinergi dan Keberlanjutan Program

Rabu, 24 April 2024 - 15:27 WIB

Ukir Sejarah Baru, Wapres KH Ma’ruf Amin Ajak Masyarakat Doakan Timnas Indonesia U-23 Terus Melaju

Rabu, 24 April 2024 - 14:51 WIB

Turunkan Ketegangan Konflik Timteng, Wapres KH Ma’ruf Amin Ungkap Pemerintah Terus Berkomunikasi dengan Sejumlah Negara

Rabu, 24 April 2024 - 14:21 WIB

Tanggapi Hasil Sidang Sengketa Pilpres 2024, Wapres KH Ma’ruf Amin Minta Semua Pihak Menerima Putusan MK

Selasa, 23 April 2024 - 21:23 WIB

Wapres KH Ma’ruf Amin Tegaskan Pengembangan Ekonomi dan Keuangan Syariah Harus Selaras dengan Prioritas Pembangunan dan Keunggulan Daerah

Selasa, 23 April 2024 - 17:45 WIB

Pastikan Program Berjalan Sesuai Rencana, Wapres KH Ma’ruf Amin Minta KDEKS Provinsi Jabar Susun Rencana Aksi dan Target Berkesinambungan

Selasa, 23 April 2024 - 17:01 WIB

Hadiri Pengukuhan Pengurus KDEKS Provinsi Jabar, Wapres KH Ma’ruf Amin Sampaikan Empat Fokus Pengembangan Ekonomi dan Keuangan Syariah

Selasa, 23 April 2024 - 14:42 WIB

Saksikan Pengukuhan KDEKS Provinsi Jabar, Wapres KH Ma’ruf Amin Bertolak ke Bandung

Berita Terbaru